Evy

Evy

Jumat, 19 Oktober 2018

Dekan Cup 2018: Final Basket Putra



Hallo semuanya!!

((Sesungguhnya postingan ini dibuat karena gabut menunggu Minions yang main jam stgh 3 subuh waktu Banjarbaru))

Jadi beberapa menit yang lalu baru pulang dari Rebatig, nonton final basket Himakom vs Himafi. So, let’s begin the story cause I can’t save it just for me!

Match nya dimulai jam 20.00 WITA kata jarkom, tapi ternyata ngaret karena sebelumnya ada match basket putri yang juga perebutan juara 1. Tapiii, sudah terlihat di tribun dipenuhi anak-anak Ilkom yang ikutan nonton match tersebut, karena seru dan rugi kalau dilewatkan.

Match Himakom vs Himafi diawali dengan tensi yang udah lumayan tinggi. Ya gimana yha, namanya juga final. Apalagi basket putra, kan selain gengsian (lo aja kali vy hm) juga buat nambah poin jadi juara umum Dies Natalis FMIPA 2018. Pertandingan ini juga ditunggu-tunggu banget soalnya tahun kemaren Ilkom juga masuk final tapi… hmmm, you know lah ya kenapa wkwk.

Di quarter 1-2 Ilkom sebenarnya udah unggul lumayan jauh, tapi ternyata di quarter 3 dibalas, sampe akhirnya skor 24-22.

Btw, entah kenapa keknya pengisi tribun nya kebanyakan anak Ilkom wkwk. Cuit cuit terdengar seantero tribun, trus pada nyanyiin yel-yel Himakom (ini liriknya sampe dikirim ke grup lintas angkatan) dan lawan-lawanan teriakan sama supporter Himafi. Petjah pokoknya! Ter-worth-to-watch! Supporter makin histeris ketika pemain Himakom 2 kali shoot three point! Gewla, parah paraaaah!

Tensi semakin tinggi dan memanas sewaktu di quarter 4 poin jadi sama 28-28! Supporter Himakom udah keliatan frustasinya, sampai ada yang gamau nonton lagi, ada yang doa kuat-kuat, ada yang gelisah, pokoknya semuanya gugup warbyaza. Udah hopeless, tapi ternyata…

Di 10 detik terakhir (perkiraan),

Terjadi fault dari pemain Himafi. Kalau bisa diumpamakan, ini kesempatan shoot terakhir buat Himakom menangin match.

Dan????

Bola meluncur dengan mulus ke ring!!!!! 29-28 GENGS WOAAAAA TERIAKAN MEMBAHANA SEANTERO TRIBUN POKOKNYA PETJAH ILKOM JAYA HIMAKOM MEMBAHANA!!!!!

Apalagi waktu akhirnya wasit niup peluit panjang tanda pertandingan berakhir. Semuanya berdiri, gatau yaampun terharu banget ga paham. Seolah-olah pembalasan tahun kemaren :’) Gatau pokoknya BANGGA JADI BAGIAN DARI HIMAKOM!

Ilkom, Jaya! Himakom, Membahana!

HIMAKOM, CUITTTTT CUITTTTT!!!!!

Kamis, 11 Oktober 2018

Asian Games 2018





This is almost 2 years since my last post in blog, so…
Aloha!
Berdebu banget dah ini blog. Hm maklumin aja ya gengs, mahasiswa mah auto (sok) sibuk jadi suka gaada waktu gitu.
Sekarang mau posting tentang apa Vy?
Jadiiiii, postingan ini adalah salah satu bentuk ketidak-moveon-an Evy terhadap euphoria Asian Games 2018, terutama terhadap atlet-atlet bulutangkis.

Iya, Evy sekarang no kpop kpop club dulu gara2 oleng ke cogan2 bulutangkis :( (halah pembohongan publik level Evy Qamari)

Nah jadi awalnya, kalau ga salah sih lagi chatan sama si Yudha. Dia nanya gitu nonton bultang Asian Games ga, gue bilang aja enggak soalnya waktu itu lagi di Kotabaru dan kalau lagi pulkam tuh sukanya ngedekam di kamar dan auto begadang nonton kdrama nonstop sehari semalam. Trus Yudha akhirnya cerita, pokoknya tunggal putra Indo ga jago banget main netting gitu, gue tanya kan ‘si Jonatan Christie ya?’ soalnya gue tau si Jonatan Christie ini walaupun ga tau mukanya, tau nama doang.

Dannnn, dari situlah mulanya. Gue bilang ke Yudha kabarin kalau ada jadwal bultang dan dia bilang pantengin aja instagram Badmintalk.

Besoknya, taunya udah final beregu Indo vs China. Sebenernya gaada niat nonton, tapi waktu itu lagi break nonton drama akhirnya keluar kamar, dan ngeliat Ayah nonton bultang. Disitulah Evy tau dengan atlet yang namanya Anthony Sinisuka Ginting. Iya, si cimahi yang ter-ginting. Siapa sih yang sekarang ga kenal Ginting, auto jadi artis mah udah.

Waktu nonton itu juga udah set 3 alias set penentuan, lawannya Shi Yuqi unggulan ke 2 (karena Viktor Axelsen bukan orang Asia jadinya Momota sama Yuqi naik jadi unggulan 1 & 2). Nahhh, puncaknya pas angka 20, Ginting tuh udah gabisa berdiri lagi gengs. Kram parah. Udah keliatan di angka 16-17 gitu kalau performa dia udah menurun, di 20 kakinya udah gabisa digerakin lagi.
Sebenarnya kalau nonton sendiri, pasti auto nangis. Lebay tapi bakal beneran kejadian.

Tapi karena nontonnya bareng-bareng, ya diem aja tapi sedih banget. Akhirnya, Indonesia dapat medali perak karena skor nya 3-2, kalah dari China. Yang menangin kemaren Minions (Marcus Fernaldi Gideon & Kevin Sanjaya Sukalmuljo) di ganda putra. Ihsan yang harusnya main terakhir vs Lindan juga akhirnya ga main karena Indonesia auto kalah. But… I’m proud of you all, guys!

Kirain cabor bultang udah selesai. Taunya besoknya main lagi dong, kelas perorangan. Kemaren beneran ga paham kok Ginting bisa main lagi, Taunya beda kelas wkwk.

Dari situlah ngeliat secara jelas yang Namanya Jonatan Christie. Jojo yang dielu-elukan orang itu loh. Si pemilik instagram @jonatanchristieofficial , ga penting emang.

First impression, GILA NI ORANG GANTENG BANGET!

Ganteng banget lah gile pokoknya. Dari situ tiap hariiiii tiada hari tanpa chatan sama Tami. Bahasannya bultang dan circle cogan-cogan pelatnas. Kalau menang, capslock udah chatan kami berdua.

Selain kepincut sama Jojo, akhirnya kepincut juga sama Jombang. Si mas glowing Rian Ardianto maksudnya, pasangannya Fajar Alfian di ganda putra. Ganteng beserta glowing, dan mirip kaprodi gue masa wkwk. Daaaan, akhirnya, sampai sekarang malah jadi bucin Minions.

Iya, our beloved world men’s double number one, Minions!

Awalnya suka Marcus yang akrab disapa Koh Sinyo. Koh Sinyo tuh unyu parah, kecil tapi smash nya masha Allah (393 km/jam tcuy), mirip Alvin Idola Cilik idolaku saat SMP :’) tapi ternyata… beristri gaes :’) auto follow ig Koh Sinyo saat itu (@marcusfernaldig). Gaada ngelirik partnernya.

Eh taunya…

Sekarang bucin sebucin bucinnya seorang Kevin Sanjaya. Gara-gara nontonin video-video Minions dari pertandingan sampai interview Minions, gewla ni orang ganteng bener. Auto follow ig nya dong, si @kevin_sanjaya :)

Di kelas perorangan AG juga bangga banget parah sama Ginting & Jojo. Ginting ngalahin Momota, Jojo ngalahin Shi Yuqi. Di final. Iya, Indonesia dapat emas di cabang tunggal putra!



 
Final MD juga ga kalah seru karena Indonesia vs Indonesia. Minions vs Fajri! Gila gila kapan lagi coba, liat mereka ber4 di podium, bangga banget sumpah.

Dari situ akhirnya ngepoin anak-anak pelatnas. Dari tunggal putra nya trio bangsad Jonatan Christie – Anthony Sinisuka Ginting – Ihsan Maulana Musthofa, ada juga Firman Abdul Kholik, Bayu Pangisthu, Tommy Sugiarto, dan banyak lagi yang masih ga gue kenal. Trus di ganda putra ada Kevin – Gideon (Minions), Fajar – Rian (Fajri), Hendra – Ahsan (The Daddies), Berry – Hardianto, Wahyu – Ade, dll.

Di tunggal putri ada Gregoria Mariska Tunjung (Jorji), Fitriani, Lyanny Mainaki, Dinar Dyah. Ganda putri ada world number 4 kebanggan kita Greysia Polii – Apriyani Rahayu, Della – Rizki, Anggia – Ketut. Btw Della – Rizki Anggia – Ketut bakal dirombak nih di Denmark Open jadi Della – Anggia & Rizki – Ketut. Honestly, gue berharap banyak sih sama Rizki – Ketut. Soalnya mereka 2 cewe dari beberapa cewe yang gue idolakan di pelatnas!

Di ganda campuran, idola semua kalangan, world number 3 Tontowi Ahmad – Liliyana Natsir alias Owi/Butet! Nah, ini, yang menemani jaman SMP ku. Salah satu yang membuatku tergila-gila bulutangkis (walaupun ga bisa main).

Jadi flashback dikit nih.

Dari SD emang suka banget nonton turnamen bulutangkis di TV karena ayah dan kakak gue BL (Badminton Lovers). Ga dari jaman Taufik Hidayat sih, tapi dari Sony Dwi Kuncoro, Simon Santoso, Dionysus Hayom Rumbaka. Ngefans banget sama Simon Santoso, karena ganteng :’) Emang dasarnya anak SD, dulu tuh dendam kesumat banget sama Lee Chong Wei & Lin Dan. Alasannya? Simple. Kenapa sih menang mulu kalian :( tapi kalau udah mereka tanding, semangat banget paraaaahhh karena olahraga jantung!

Trus sempat ngefans banget sama Nova Widianto/Liliyana Natsir. Mereka sampai pernah jadi no.1 dunia, gila parah keren banget emang. Gaada duanya. Dulu tuh yang paling ngancem tak lain dan tak bukan pasangan China Zhang Nan/Zhao Yunlei. Iya, Om Nan sama Tante Yuyun. Btw, sekarang Nova Widianto jadi pelatih ganda campuran di kelas pratama di pelatnas, yang mengantarkan Alfian Eko Prasetya/Marsheilla Gischa Islami juara di Taipei Open Super300 beberapa hari yang lalu~

Trus jaman-jaman SMP ngefans sama Owi gara-gara ganteng. Emang dasar cewe gabisa liat cogan langsung auto ngefans.

Sampai Owi punya anak 1 juga masih ngefans sih :) dulu tuh smash Owi (sampai sekarang kok) yang bikin jatuh cinta. Cetar membahana badai kalau kata Syahrini mah. Udah ganteng, berprestasi, smash nya ngalah-ngalahin kecepatan GP. Auto masuk list idolaq.

Jaman SMA, suka nontonin bultang tapi ga sehype SD-SMP. Beda lagi nih ngefansnya. Hehe, ku suka sama Babah Ahsan dong :’) iya, Mohammad Ahsan, pasangan Hendra Setiawan sekarang. Udah tau sama Koh Hendra sih, soalnya dulu di XD sama Ci Butet sebelum sama Owi. Ngeliat Babah tuh… ya Allah mukanya kalem gitu trus badannya ga tinggi-tinggi banget tapi kecepatannya luar biasa. Sampai bela-belain cari foto Ahsan di google. Pas gue nekad nanya ke kakak gue, dia bilang…

Sudah berbini. Dua kata tapi syakied.

Itu terakhir ngehype bultang, dan akhirnya focus sama duniawi (elah). Semenjak masuk kuliah ga pernah lagi ngehype, gue mikir pemain sekarang gaada yang sejago dulu. Bego emang.

Bego banget baru tau kalau Minions tuh no.1 dunia :’) bangga & terharu banget ngeliat nama Marcus Fernaldi Gideon / Kevin Sanjaya Sukamuljo no.1 MD di web BWF. No.2 nya Li Junhui/Li Yuchen dari China.

Trus bahagia banget Owi/Butet masih main walaupun Ci Butet bakal pensiun tahun ini :’) I’m gonna miss you, Ci!

Sekarang lagi berlangsung Dutch Open Super100, next week ada Denmark Open Super750 dilanjutin French Open Super750. Ga sabar pengen liat Minions! (btw sekarang kalau q gabut, q nontonin turnamen Minions habisnya waktu All England gatau sama merekaa).

Semoga atlet-atlet kita bisa mengharumkan nama Indonesia di dunia! Semangat juga buat atlet-atlet Asian Para Games yang sedang berjuang!

#AsianGames2018
#EnergyOfAsia